Blockchain Mendorong Perubahan Industri Energi

Blockchain Mendorong Perubahan Industri Energi

Blockchain Mendorong Perubahan Industri Energi – Bahkan ketika industri lain tersapu oleh gelombang gangguan yang dilepaskan oleh teknologi, industri energi lambat untuk menerima perubahan. Tetapi pengenalan blockchain menjanjikan untuk mempercepat dan secara radikal mengubah proses dan pasar industri. Pada tulisan ini, ada dua kasus penggunaan terkemuka untuk blockchain di industri energi.

Baca Juga: Dunia Pelayanan Kesehatan Menyongsong Blockchain

Yang pertama adalah mengaktifkan model perdagangan energi peer-to-peer. Proliferasi Grid Energi Terdistribusi (DER) atau sumber energi terbarukan independen (seperti panel surya) yang terhubung ke jaringan telah membantu mengubah konsumen energi menjadi produsen yang mampu menjual kelebihan daya kembali ke jaringan.

Namun, proses itu mempertahankan dinamika pasar listrik yang ada, memusatkan tugas membeli dan menjual energi di bawah kendali utilitas. Jaringan desentralisasi Bitcoin dapat mengganggu paradigma itu dan memungkinkan pelanggan untuk menjual kelebihan daya satu sama lain dalam area tertentu.

Baca Juga: Bagaimana Teknologi Informasi Membantu Dalam Bisnis

Beberapa startup dan utilitas di seluruh dunia telah mengembangkan pilot atau sedang mempertimbangkan proyek untuk menguji kemungkinan ini. Misalnya, Brooklyn Microgrid sedang mengembangkan aplikasi yang memungkinkan perdagangan energi antara konsumen di lingkungan di wilayah tersebut. Demikian pula, Grid Singularity, sebuah startup Eropa, berfokus pada pertukaran data granular dan pribadi antara berbagai pihak dalam pasar energi.

Bahkan perusahaan-perusahaan energi besar terlibat dalam aksi ini. British Petroleum hal.l.c. (BP) dan Wien Energy Austria adalah di antara perusahaan yang berpartisipasi dalam uji coba platform perdagangan energi awal tahun ini.

Baca Juga: Apa Manfaat Teknologi Dalam Bisnis

Kasus penggunaan umum lainnya untuk blockchain dalam industri energi adalah pengembangan cryptocurrency untuk pembayaran moneter. Beberapa utilitas telah memulai proyek percontohan untuk memungkinkan transaksi tersebut.

Sebagai contoh, Marubeni Corporation (MARUY) menerima pembayaran cryptocurrency di beberapa wilayah Jepang. Dalam skenario tertentu, utilitas blockchains melampaui pembayaran. Sebagai contoh, Bankymoon, sebuah startup blockchain berbasis di Afrika Selatan, bermitra dengan Usizo untuk memungkinkan pembayaran moneter cryptocurrency untuk smart meter yang kompatibel dengan bitcoin yang berlokasi di daerah terpencil.

Baca Juga: Dunia Bisnis Berubah Drastis Karena Teknologi

Tapi ini baru permulaan. Blockchain dapat menyebabkan perubahan lebih lanjut dalam ekosistem energi. Sebagai contoh, buku besar yang didistribusikan dengan beberapa konsumen dan produsen energi dapat mengarah pada banyak tarif di dalam pasar daripada tingkat utilitas tunggal yang saat ini lazim.

Baca Juga: Keunggulan Motorik Para Pemain Drum

Itulah pengaruh blockchain pada perubahan industri energi di masa yang akan datang. Sembari mempelajari apa itu blockchain Anda juga dapat bermain judi online lho dan juga mendapatkan informasi tentang pekerjaan di sini.

Baca Juga: Efek CCTV Pada Keselamatan Publik


Comments are closed.